Jakarta --  Komisioner KPI Pusat, Mohamad Reza, menyatakan Indonesia harus segera mungkin beralih dari penyiaran analog ke digital (analog switch off). Bila perlu, peralihan tersebut jangan menunggu waktu lama. Jika dapat dalam satu tahun ke depan sudah diimplementasikan. 

“Tidak perlu tunggu waktu lama hingga bertahun-tahun lagi. Jika Indonesia sudah siap, sebaiknya segera dialihkan. Jangan menunggu dua atau lima tahun lagi. Jika perlu dalam satu tahun dari sekarang, jika memang sudah siap, segera beralih,” katanya di sela-sela webinar bertajuk Sosialisasi Digital yang diselenggarakan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) bekerjasama dengan Pemda Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), Rabu (2/9/2020) kemarin.

Reza menilai perpindahan teknologi ini akan memberi dampak positif terhadap perkembangan penyiaran di tanah air seperti makin maraknya keberagaman konten lokal. Misalnya, ada 700 televisi di Indonesia setelah beralih ke digital akan ada peluang kelipatan kanal yang dapat disi konten baru dengan berbagai latar keinginan dan genre

“Ini juga menjadi tantangan kita juga apakah dengan banyaknya kanal yang tersedia hal ini akan menjadikan kontennya akan beragam. Karena itu, kami memiliki kajian terkait persoalan ini dengan rencananya kami melakukan riset terhadap kenyamanan dan kepentingan publik terhadap isi siaran. Setidaknya ini akan dapat menjawab sebenarnya siaran seperti apa yang dinginkan mereka khususnya di daerah,” jelas Reza.

Dia juga mengingatkan tantangan lain dari banyak konten akibat digital. Sebaiknya, lanjut Pria yang biasa di sapa Echa, harus ada kolaborasi antara lembaga penyiaran eksisting dengan konten kreator di daerah. Kreasi kedua produksi konten ini, dapat menumbuhkan iklim yang sehat dan juga produksi konten yang lebih baik, berkualitas, bermanfaat dan sekaligus menarik ditonton.

“Saya melihat ini tantangan bagi kedua belah pihak ke depannya. Saya juga meyakinkan bahwa konten creator lokal atau sineas-sineas muda yang terlahir dari sekolah menengah dapat diandalkan dan tak kalah bagus dengan yang sudah ada. Ini regenerasi yang baik terhadap kelanjutan produksi konten di dalam negeri,” tandas Echa. ***/Foto: Agung Rachmadiansyah

Hak Cipta © 2020 Komisi Penyiaran Indonesia. Semua Hak Dilindungi.