Komisioner KPI Pusat, Nuning Rodiyah. Foto: Agung Rahmadiansyah

Jakarta -- Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat kembali melanjutkan program kegiatan literasi media atau Gerakan Literasi Sejuta (GLSP) untuk masyarakat secara virtual atau daring. Gerakan literasi ini tidak boleh berhenti meskipun dalam kondisi terbatas anggaran dan pembatasan sosial karena pandemi Covid-19. Kota Solo, Jawa Tengah, menjadi target kegiatan literasi KPI Pusat setelah sebelumnya dilaksanakan secara langsung di Surabaya dan Yogyakarta.  

PIC GLSP 2020 sekaligus Komisioner KPI Pusat, Nuning Rodiyah, mengatakan gerakan literasi sejuta pemirsa merupakan program prioritas lembaganya yang harus tetap berjalan meskipun ada keterbatasan akibat Covid-19. “Kita mengutamakan kepentingan masyarakat agar tetap terliterasi secara berkelanjutan dengan harapan mereka jadi lebih kritis serta cerdas memilah tayangan,” jelasnya, Selasa (16/6/2020).

Selain itu, lanjut Nuning, literasi ini untuk mengarahkan atau menggeser selera masyarakat terhadap siaran. “Kita juga memberikan trik atau pedoman memilih siaran yang berkualitas, mencerdaskan dan berdampak positif. Pasalnya, cukup banyak program acara TV  yang masuk dalam kriteria berkualitas dan mencerdaskan. Dan hal itu harus kita sampaikan juga ke  masyarakat melalui literasi ini,” tambahnya.

Rencananya, kegiatan literasi atau GSLP untuk Kota Solo akan diselenggarakan melalui fasilitas webinar (bit.ly/GLSP2020SOLOUMUM) serta disiarkan secara live streaming di kanal youtube KPI Pusat (Media Center KPI Pusat) pada Kamis (18/6/2020) mulai jam 10.00 WIB hingga selesai. Dalam literasi ini akan hadir sejumlah narasumber antara lain Wakil Ketua Komisi I DPR, Abdul Kharis Almasyari, Presenter dan Talent, Irfan Hakim dan Komisioner KPI Pusat, Nuning Rodiyah. Tema literasi kali ini membahas dinamika penyiaran di era kenormalan baru. ***

 

 

Hak Cipta © 2020 Komisi Penyiaran Indonesia. Semua Hak Dilindungi.