Peserta Sekolah P3SPS KPI di Palu, mendengarkan sambutan dari Komisioner KPI Pusat, Mayong Suryo Laksono.

Palu – Peserta Sekolah P3SPS KPI Angkatan XXVII yang terdiri atas praktisi penyiaran, masyarakat umum dan mahasiswa di Palu, Sulawesi Tengah (Sulteng), berharap kegiatan Bimbingan Teknis (Bimtek) Sekolah P3SPS yang diselanggarakan Komisi Penyiaran Indonesia Pusat (KPI Pusat) dapat dilakukan secara periodik di tingkat daerah. Menurut mereka kegiatan seperti ini membantu mereka untuk lebih memahami aturan penyiaran dan P3SPS KPI. 

Hal itu disampaikan peserta sekolah usai mengikuti Sekolah P3SPS KPI di Aula Fakultas MIPA (Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam), Univeritas Tadulako, Palu, yang berakhir Kamis (29/3/2018). 

“Kami sangat terbantukan dengan adanya sekolah P3SPS yang diselenggarakan KPI Pusat. Kami jadi lebih tahu dan memahami mengenai aturan di bidang penyiaran. Dan kami baru tahu ternyata KPI tidak memiliki kewenangan untuk menyensor. Dulu kami belum memahami hal itu,” kata Edi Suardi, perwakilan dari Mahasiswa Universitas Tadulako.

Edi berharap kegiatan Sekolah P3SPS tidak hanya diselenggarakan di kota-kota besar, tapi juga sampai ke masyarakat daerah. Menurutnya, konsumsi pertelevisian banyak dikonsumsi oleh masyarakat di daerah.

Praktisi penyiaran radio. Erna Susanti mengatakan, Sekolah P3SPS membantu mereka yang bergelut di bidang broadcasting untuk memandu para penyiar radio. “Kami sangat terbantukan dengan adanya sekolah ini dan kami sangat berterimakasih kepada KPI Pusat,” katanya.

Kesan yang sama juga disampaikan Michael, praktisi penyiaran radio di Kota Palu. Menurutnya, pengalaman ini sangat luar biasa bagi dirinya. Dia berharap kegiatan seperti ini dapat lagi dilakukan di Palu. ***

 

Hak Cipta © 2018 Komisi Penyiaran Indonesia. Semua Hak Dilindungi.